Kesalahan dalam membuat roti buatan sendiri atau Jadi tidak perlu


Bau roti yang baru dibakar adalah indah! Lebih baik lagi, jika rasa tidak mengecewakan. Untuk sebab-sebab tertentu, selalunya roti tidak naik, ia berubah menjadi mentah di dalamnya atau dengan cepat menjadi basi, runtuh sangat hebat apabila dihiris. Malah, semua ini boleh dielakkan; tidak ada yang rumit dalam memasak jika anda tidak mengulang kesilapan yang kerap. Bagaimana tidak perlu?

Kesalahan Satu: Nepromes

Terlepas dari resipi, anda perlu membuat doh dan seragam yang lembut. Oleh itu, anda tidak sepatutnya membuang semua produk dalam satu mangkuk, isi cecair dan cuba menyediakan jisim elastik dari semua ini. Tiada apa-apa yang akan berlaku, akan ada ketulan padat di dalam, yang dipanggil "nepromes".

Cara menguli doh:

  1. Ragi dibiakkan dalam air suam. Sekiranya gula digunakan, maka ia juga ditambah dengan sebilangan kecil tepung. Doh ditinggalkan untuk beberapa waktu untuk meningkat, jika tiada apa-apa lagi yang dinyatakan dalam arahan untuk resipi.
  2. Larutkan garam dalam sedikit air suam, ia boleh dibuang segera sebelum mengaduk adunan. Tambah secara pukal.
  3. Seterusnya, tambah baki tepung dan mentega (kadang-kadang ia pergi ke doh), mula menguli. Sekiranya dedak, biji, biji-bijian, buah-buahan kering, serpihan ditambah kepada roti, maka mereka juga diperkenalkan pada tahap ini, boleh dicampur dengan tepung untuk pengedaran walaupun.

Berapa banyak menguli doh? Anda perlu bekerja dengan tangan anda sehingga jisim mula tertinggal di belakang dinding piring. Dalam penampilan, ia akan menjadi licin, seragam, tuberosity akan hilang.

Dengan cara ini, jika di rumah terdapat pengadun dengan muncung muncung khas, maka ia dapat digunakan dengan selamat untuk menguli.

Kesalahan dua: konsistensi ujian lemah atau tajam

Jika adunan itu curam, maka ia akan naik perlahan-lahan dan untuk masa yang lama, roti akan menjadi berat, padat, dan pada keesokan harinya ia akan hancur banyak apabila dihiris. Jika adunan terlalu lemah, maka ia akan dengan cepat menghasut dan naik, tetapi selepas membakar, lubang besar boleh muncul di bawah kerak. Selain itu, adunan sedemikian sering jatuh, roti tidak boleh diletakkan dengan teliti di dalam ketuhar, ia diturunkan dan berkedut.

Kriteria untuk konsistensi yang betul:

  • doh tidak menyebar ke sisi, tetapi akhirnya menyebar sedikit di atas meja;
  • ia hampir tidak melekat pada tangan;
  • untuk membuat angka daripada massa tidak akan berfungsi.

Jika tepung rai ditambah ke dalam adunan, maka anda boleh membuat tekstur sedikit lebih lembut daripada ketika menguli pada satu tepung gandum.

Dengan cara ini, jumlah tepung yang tepat mungkin tidak bertepatan dengan yang ditunjukkan dalam resipi, semuanya bergantung kepada kelembapan ramuan.

Kesalahan Tiga: Keasidan Kecil

Anda tidak boleh tergesa-gesa dengan roti, adunan perlu mendapatkan keasidan yang diperlukan. Sekiranya ini tidak berlaku, rasa akan dirasai, bakar akan menjadi kaku dengan liang-liang kecil, dengan cepat akan menjadi sukar. Untuk mempercepat proses, selagi doh itu dimasak dengan doh. Oleh kerana konsistensi yang lemah dan sedikit tepung, jisim dengan cepat mendekati, mendapatkan keasaman yang diperlukan, maka bahan-bahan yang lain dimasukkan ke dalamnya.

Bagaimana untuk mempercepat pematangan ujian:

  • meletakkan yis dalam cecair panas, cairkan dengan teliti, anda boleh membiarkannya membengkak di dalam air selama lima atau sepuluh minit;
  • memantau suhu di dalam bilik, ia tidak boleh lebih rendah daripada 22 darjah, lebih baik mengejar sehingga 25;
  • jika ia sejuk di rumah, anda boleh meletakkan semangkuk doh dalam periuk air panas;
  • adalah mustahil untuk mengelakkan pembentukan kerak, oleh itu adalah penting untuk tidak mengecualikan draf, dan tutupkan vesel dengan doh roti dengan serbet.

By the way, meletakkan yis lebih daripada yang dinyatakan dalam resipi tidak seharusnya, mereka akan merosakkan rasa roti masa depan, bau yang tidak menyenangkan.

Penting! Roti tidak suka keasidan banyak sama ada. Sekiranya doh itu berterusan, kerak tidak akan digoreng, mungkin ada masalah dengan menaikkan, dan roti siap mempunyai rasa masam yang tidak menyenangkan.

Kesilapan keempat: roti tidak naik

Kekurangan kesabaran adalah masalah utama ramai suri rumah. Doh harus bertambah baik, bukan sahaja dalam jumlah jisim, tetapi juga dalam bentuk. Jika tidak, anda akan mendapat sebiji kecil dengan remah yang ketat, selain itu tidak akan dibakar di dalamnya. Satu tanda bahawa roti tidak berfungsi dengan baik dalam bentuk, adalah jurang sepanjang perimeter di bawah kerak atas.

Berapa banyak ujian untuk dimasukkan ke dalam borang? Biasanya mereka mengisi ketinggian 1/2 bekas apabila membakar roti gelap dari tepung rai, ia tidak naik tinggi. Jisim diletakkan dalam bentuk 1/3 menggunakan adunan tepung gandum tulen. Ia mungkin dalam versi kedua untuk mengisi ke tengah, hanya roti yang akan menjadi lebih tinggi, bonggol bulat dan kemerah-merahan akan muncul di atas bentuk.

Dengan cara ini, untuk membuat roti halus dan bahkan di atas, doh mesti dibulatkan ke dalam bola sebelum meletakkan di dalam acuan, semua lipit harus terletak di bawah.

Kesilapan kelima: suhu salah dipilih

Jika anda meletakkan roti di dalam ketuhar yang tidak cukup panas, maka ia hanya kering di dalamnya. Jika, sebaliknya, suhu dalam ketuhar adalah tinggi, maka kerak bentuk dengan cepat, remah tidak mempunyai masa untuk memasak.

Apa yang perlu dilakukan:

  1. Roti tumbuhan pada suhu tidak lebih rendah daripada 230 darjah, ketuhar itu hendaklah memanaskan ke tahap ini.
  2. Segera setelah menanam, tutup oven dan turunkan suhu menjadi 180-200 darjah, bergantung pada saiz roti. Semakin besarnya, semakin rendah parameter.

Rata-rata, roti sebanyak 0.5 kg dibakar dalam oven selama 25 minit. Jika gula terdapat di dalam adunan, maka ia akan segera ditutup dengan kerak emas. Jika terdapat hanya garam dalam resipi, maka warna akan muncul pada akhir penaik dan ia tidak akan menjadi terang.

Petua berguna untuk roti yang sempurna

  • Sekiranya tiba-tiba kerak pada roti dengan cepat ditenun atau bahkan mula membakar, dan remah tidak masak, maka roti itu hendaklah ditutup dengan kertas basah dari atas, secara berkala ditanam dengan air.
  • Untuk membuat roti berkilat di atas, pada penghujung penaik, anda perlu memercikkannya dengan air atau minyak sesetengah minyak selepas mengeluarkannya dari oven.
  • Roti terus mencapai kesediaan walaupun selepas membakar, jadi tidak perlu tergesa-gesa untuk mengeluarkannya dari acuan dan memecahkannya. Biarkan ia berdiri selama 15-20 minit.
  • Jika terdapat sedikit garam dalam ujian, maka ia akan menjadi segar, tidak enak, anda perlu meletakkan secara ketat mengikut resipi atau sedikit lagi, tetapi tidak kurang.

Kesimpulannya

Membuat roti tidak datang kepada arahan tunggal; ia tidak mempunyai masa yang tepat untuk menaikkan, jumlah cecair atau tepung yang jelas. Anda perlu belajar bagaimana untuk merasakan doh, untuk memahami kesediaannya, maka tiada skala dan termometer diperlukan. Jangan lupa bahawa roti (dan proses memasak) tidak boleh didekati dengan jiwa dan dalam suasana hati yang baik. Biarkan pembakar hanya menyerap tenaga positif!

Kredit: Magazine online

KALENDAR ALAF 21
KATEGORI BUKU

NEWSLETTER

Sebarang pertanyaan/jemputan, sila emelkan ke [email protected]